MERAH BUNGA KERTAS 8

Share this article

ASMA RENUNG BILIK empat segi. Bilik itu tidaklah besar sangat. Muat sebuah katil bujang, sebuah almari, tempat sidai telekung dan ada ruang untuk solat.

Bilik itu letaknya di sebelah dapur. Macam bilik yang biasanya digunakan untuk pembantu rumah. Tapi, itulah biliknya sepanjang seminggu lebih dia tinggal di rumah dua tingkat empat bilik ini.

Rumah itu sebenarnya serba lengkap. Ruang tamu ada set sofa dan televisyen skrin rata 32 inci. Di ruang makan juga ada set meja makan untuk enam orang. Di dapur yang sudah disambung juga ada set meja makan empat kerusi dan dapur memasak siap dengan hudnya sekali.

Setiap bilik pula disediakan dengan perabot set bilik tidur yang lengkap. Walaupun tidak terlalu mahal, semua perabotnya jenis tahan lama.

Hafiz tidak mensyaratkan dia mengambil bilik tidur bawah sebagai tempat beradu dan berehat. Asma bebas memilih mana-mana bilik yang dia suka… asalkan bukan bilik tidur utama yang lengkap dengan alat penyaman udara.

Tidak! Hafiz tidak pernah kata dia tak bagi Asma ambil atau berkongsi bilik itu dengannya.

Sebab lelaki itu… suaminya tidak mengucapkan demikianlah, Asma langsung meletakkan beg pakaian di bilik tidur kecil sebelah dapur itu.

Hafiz tak perlu kata apa-apa. Asma sudah faham.

Bagi Hafiz, hubungan mereka hanyalah atas ucapan lafaz nikah di hadapan jurunikah dan saksi dan dicap nama di kad kahwin mereka.

Dia tidak melihat perkahwinan itu sebagai menghalalkan perhubungan antara lelaki dan wanita. Meramaikan zuriat dan umat Rasulullah Sallallahualaihiwasallam di muka bumi. Apatah lagi, mendalamkan rasa cinta antara suami dan isteri.

Cinta?

Asma senyum hambar. Asma gadis kampung yang sederhana. Tidak pernah menjalinkan hubungan cinta dengan mana-mana lelaki. Sewaktu zaman gadisnya, prinsip dalam bercintanya juga mudah. Bercinta dengan matlamat untuk bernikah.

Tapi apakan daya, dia hanya makhluk kecil ciptaan Allah. Setiap rancangan yang dibuat, Allahlah yang akan tentukan. Takdirnya, dia tidak pernah merasa bercinta pada zaman sekolah.

Apabila usia menginjak matang, Asma masih lagi mentah dalam soal bercinta. Allah masih mahu menjaga akhlaknya supaya tidak leka dalam pelukan dunia. Jadi, pandangan Asma tentang cinta masih tidak berubah.

Dan sekarang dia sudah bernikah, maka cintanya harus ditumpahkan sepenuh jiwa dan raga kepada suaminya. Cuma sayangnya, suaminya awal-awal lagi sudah menolak cintanya, apatah lagi kasih dan sayang yang sudah sedia mahu dia curahkan.

Asma duduk di birai katil. Sejak akhir-akhir ini, hatinya seperti mudah sangat terguris. Dia tidak mahu jadi wanita yang lemah dengan cinta.

Kalau sebelum ini dia berjaya hidup tanpa lelaki di sini, kenapa kali ini hatinya seperti rapuh hanya kerana seorang lelaki menolak dirinya dan awal-awal tidak sudi menerima kasih sayangnya.

Cintakah aku padanya? Kasihkah aku padanya? Sayangkah aku padanya?

Asma lepas pandangan ke luar tingkap. Dia teringatkan Khalida dan Ati. Dua wanita yang bertentangan perwatakannya. Kalau Khalida, sudah pasti dia akan cuba pertahankan cintanya pada lelaki yang dicintai.

Tengok sajalah masa dia bercinta dengan bapa saudaranya sendiri. Waktu dia tidak tahu hubungan darah mereka, dia cuba mempertahankan cinta mereka. Berusaha untuk mengambil hati. Hanya apabila dia dapat tahu hubungan itu tidak mungkin dapat diteruskan, barulah dia mengalah.

Ati pula… ah Ati! Asma tak mahu pula jadi seperti Ati. Gadis berhati beku yang memang tidak mahu jatuh cinta dengan lelaki. Kisah silam Ati yang jadikan hati Ati sekeras batu.

Asma tidak mahu zalim terhadap dirinya sendiri. Tapi dia tidak sekuat Khalida memburu cinta ataupun Ati menolak cinta.

Asma seka air mata yang jatuh. Sekarang ini dia tidak ada pilihan lain lagi. Dia tak boleh jadi Asma yang lemah. Sekiranya sudah takdirnya begini, dia akan belajar untuk reda dengan ketentuan Ilahi.

Namun, dia tidak akan mengaku kalah. Sekiranya dia yang sekarang ini tidak mampu menarik hati suami, maka dia bersedia berubah untuk menjadi dia yang baru.

Asma rela belajar untuk perbaiki diri sendiri. Mungkin dengan cara itu akan terbuka hati sang suami untuk menunaikan tanggungjawabnya memberi nafkah zahir dan batin untuk dia, isterinya yang sah.

Asma tarik nafas dalam-dalam.

– Bersambung –

Bahagian 9

#merahbungakertas #novelcinta #cinta #khairynothman #jemariseni

You might also enjoy

KE DUBLIN

Isnin lepas, saya mengendeng ikut ‘housemate’ pergi ke menyeberang laut

DESTINASI TERAKHIR: MANCHESTER

Jumaat: 18 Mac 2022 HARI NI KAMI tinggalkan Glasgow dan mulakan perjalanan ke Manchester pula. Ini bandar terakhir kami di UK sebelum…

DUNEDIN, IBU KOTA SCOTLAND

Rabu: 16 Mac 2022 BAS KAMI KE Edinburgh bertolak jam 9.40 pagi. Awal pagi kami dah ke Buchanan Bus Station untuk naik bas ke ibu kota…

HELLO GLASGOW!

Selasa: 15 Mac 2022 INILAH TEMPAT JATUH bangun selama 5 tahun. Banyak kenangan pahit manis di sini. Bandar yang menyatukan kami yang ke…

BYE HULL, SAMPAI KETEMU LAGI

Isnin: 14 Mac 2022 TIBA MASA KAMI tinggalkan bandar York dan pasangan yang dah jadi keluarga angkat aku. Hari ni kami akan ke Glasgow…

KOTA DI BALIK TEMBOK

Sunday: 13 Mac 2022 HARI NI KAMI ke York pula. Asalnya nak cari carboot tapi memandangkan masih lagi dalam bulan musim sejuk, belum ada…

KNARESBOROUGH PEKAN FAIRY TALE

Sabtu: 12 Mac 2022 HARI NI KAMI ke Knaresborough. Tempat ni lebih kurang 70 batu jauhnya dari Hull. Jadi, pagi lepas sarapan, kami pun…

PERJALANAN KE HULL

Jumaat: 11 Mac 2022 JAM 6AM, KAMI dah sedia nak keluar heret beg ke stesen kereta api King Cross. Pembantu hotel kata, tak perlu buat…