MENGENDENG KE DUBLIN

Share this article

ISNIN LEPAS, SAYA mengendeng ikut ‘housemate’ pergi ke menyeberang laut ke pulau Ireland, atau lebih tepat ke Dublin. Percutian antarabangsa saya yang pertama semenjak bermastautin di sini. Di Dublin kami menumpang rumah seorang sahabat internet di UCD (university college Dublin) agak-agak setengah jam jauhnya menaiki bas dari kota Dublin.

Pemergian ke lapangan terbang untuk ke Ireland adalah atas belas ihsan sahabat housemate yang telah menawarkan diri untuk menghantar kami ke Lapangan Terbang Prestwick. Saya rasa lepas ini pasti dia akan berhati-hati untuk menawarkan diri kerana saya orangnya sangat lurus. Bila ditanya adakah kami mahukan pertolongan, dengan pantas saya mengatakan ‘Ya!’ Terpaksalah beliau bangun seawal jam 7 pagi semata-mata untuk menjemput dan menghantar kami. Terima kasih John!

Kota Dublin adalah yang ke-tiga paling popular di Eropah. Susah nak sangkal sebab kota ni memang menarik dan bersih. Sebab keadaan geografi yang strategic, cuaca di Dublin pun selesa. Tak sejuk sangat tak panas sangat. Angin pun tak berapa kuat. Memang selesa kalau berjalan-jalan di Dublin dalam musim bunga ni. Yang seronok juga, kota Dublin ni bersih. Tak macam glasgow yang pokoknya pun boleh berdaun plastik. Lebat. Siap ada jenama lagi. Tesco.

Sebabkan ‘host’ kami bersekolah, jadi keputusan yang dibuat, letak bag di stesen dan jalan-jalan di kota Dublin sambil ambil gambar. Seronok juga jalan bertiga-tiga ni. Walaupun dulu waktu ‘backpacking’ keliling Europe, saya dikenali sebagai ‘Transport Minister’, saya sebenarnya suka ‘menyesatkan’ diri sendiri. Walaupun ada peta di tangan, saya suka berjalan ikut rentak kaki sebab kadang-kadang kita akan jumpa sesuatu yang menarik yang tak ada dalam peta untuk pelancong.

Tapi, kota Dublin tak adalah susah sangat. Cuma dipisahkan dengan River Liffey saja. Kotanya padat. Henry Street tu memang terkenal dengan barang-barang high street. Berjenama dan mahal. Elok untuk cuci-cuci mata ajelah. Yang menarik sistem pengangkutan di Dublin begitu efisyen. Ada bas, sistem tram moden yang dikenali sebagai LUAS dan rel ringan yang dinamakan DART. Saya rasa sekiranya Datuk Bandar Kuala Lumpur yang baru mahu memperkenalkan cukai masuk bandar, mereka harus menyediakan sistem pengangkutan seperti ini. Tapi, satu minus factor di Dublin ini, sara hidup di sini sangat tinggi.

Taman St. Stephen

Misi kami di Dublin untuk melawat tempat-tempat menarik saja. Bukan bershopping kerana seperti yang tuan-tuan dan cik-cik puan-puan sedia maklum, kami ini hanya pelajar-pelajar miskin yang tak sedar diri mahu berjalan-jalan di negara orang. Kami hanya berjalan-jalan berpandukan peta untuk pelancong yang kurang lengkap. Entah macamana kami termasuk kawasan larangan – The Ministry of Science. Dan saya dengan senang hati melangkah masuk ke tamannya kerana ada satu arca yang sungguh menarik. Arca pergelangan tangan yang menadah. Saya selalu lihat gambar-gambar kreatif yang pernah diambil oleh pelajar-pelajar yang berkelana seperti di Leaning Tower of Pisa. Saya juga ingin jadi kreatif seperti mereka.

Elok saja kami masuk, kami dipanggil oleh pak cik ‘guard’. Oh rupanya tak boleh masuk semberono saja. Bila kami beritahu mahu mengambil gambar saja, dia mengingatkan ‘Jangan berkeliaran lebih dari kawasan arca ya!’ Baik sungguh pak cik ‘guard’ tersebut.

Seterusnya kami lihat ada satu tiang tinggi di tengah-tengah jalan. Itulah millenium spire atau ‘The Spike’ yang tingginya lebih kurang 120meter. Saya terfikir, rasanya kalau dipasang di Glasgow pasti ‘spire’ itu akan patah tiga atau empat kerana di sini, gales nya sangat kuat.

Perjalanan diteruskan ke St Stephen’s park. Ah wanita! Pasti tidak dapat dipisahkan dengan bunga-bungaan apatah lagi kala ini bunga-bunganya berwarna terang dan berkembang.

Budak-budak French menunggang dahan pokok di Upper Lake

Kerana sudah membeli tiket ‘day trip’ ke Wicklow (Contae Chill Mhantáin). Ingin keluar dari kota Dublin yang sesak dan moden. Seperti biasa, kami pasti berlari-larian kerana terlewat keluar dari rumah. Alhamdulillah, bas dan pakcik pemandu-cum-tour guide masih menanda nama mereka yang akan mengikuti rombongan ini. Perjalanan ke pergunungan mengambil masa kira-kira sejam lebih. Kami diperkenalkan dengan Sally Gap, tempat indah di pergunungan yang pernah menjadi latar belakang cerita sejarah terkenal Sir William Wallace the Braveheart. (Ya, cerita tersebut tidak difilemkan di Scotland tapi di Ireland). Kemudian perjalanan diteruskan ke Glencree untuk berehat seketika.

Setelah berehat setengah jam, kami meneruskan perjalanan mendaki bukit sambil menikmati pemandangan indah di kawasan pergunungan. Destinasi seterusnya ke Glendalough. Di sana kami ke ‘Monastic City‘ cerita tentang sejarah kristianiti di sana. Melihat rumah-rumah ibadat yang dibuat dari batu bersusun tanpa simen yang sudah runtuh juga membaca batu-batu nesan yang berusia ratusan tahun. (Ya, saya gemar membaca tulisan di batu-batu nesan). Di tengah-tengah kawasan lama tersebut, berdiri megah menara batu yang tingginya lebih kurang 30 meter yang pernah digunakan sebagai menara peninjau untuk mempertahankan kawasan monestry dari digempur oleh musuh.

Jalan ke Upper Lake

Glendalough juga terkenal dengan kawasan tasik yang cantik. Dari monestry, kita boleh berjalan kaki saja sambil menikmati suasana kehijauan dalam hutan simpan. Mulanya saya malas hendak berjalan kaki, ingin saja duduk dalam bas dan dipandu oleh pakcik ke Upper Lake. Bukan apa, saya pernah mengalami tertinggal bas pelancong di Jerman dulu kerana ralit mengambil gambar, jadi saya tidak mahu mengulangi peristiwa tersebut, apatah lagi kami bukan ditengah-tengah bandar tapi ditengah-tengah kawasan pergunungan.

Upper lake

Alhamdulillah, berjalan kaki juga saya akhirnya, dan tidak ditinggalkan oleh pakcik pemandu yang baik hati tu. Upper Lake tersebut memang indah. Malangnya kami hanya ada beberapa minit saja untuk menikmati keindahan tempat tersebut. Mungkin kalau datang ke sini berkereta, kita boleh bebas melakukan aktiviti yang kita mahu. Ada yang datang berpiknik sambil membakar daging burger. Hmmm…. sedapnya bau!

Selamat Datang ke Belfast

Hari ke tiga sepatutnya saya sudah pulang ke Glasgow. Tapi kerana ada masalah komunikasi dengan pemandu teksi yang ditempah. Saya ketinggalan kapal terbang. Waaaaa! Akhirnya kami berkeputusan ke Belfast. Dari khabar-khabar angin yang kami dengar, perjalanan ke sana mungkin mengambil masa sejam lebih saja. Ah! Kami tertipu, dari sejam, perjalanan dari Dublin ke Belfast mengambil masa tiga jam!

Tapi tetap gembira kerana dapat menikmati pemandangan indah sepanjang perjalanan ke Belfast. Walaupun kadang-kadang saya mengalami ‘blackout’ tapi apabila ‘lampu menyala kembali’ saya tetap dihidangkan dengan pemandangan kampung yang menarik hati.

Kerana tidak mempunyai tujuan yang khusus (selain dari balik ke Glasgow melalui Belfast), kami membeli ‘city day tour’ tiket dan menaiki bas merah. Syukur, sebagai pelajar, kami dapat diskaun. Yeay!! Pertama kali meronda, kami tak dapat duduk di bahagian bumbung yang terbuka, terpaksalah duduk di bawah. Eh! Tak seronok rupanya tidak dapat duduk di bumbung. Pemandu pelancong kami juga errr… kurang menarik.

A doll in ball gown

Percubaan ke dua.
Kami tiba di tempat terakhir dan tidak turun. Sebaliknya naik terus ke bumbung untuk meronda kota buat kali ke dua. Sedang enak duduk dan mengambil gambar tiba-tiba .. splat! Burung camar telah melemparkan isi perutnya, nyaris terkena housemate. hehehe. Ah! Petanda apakah itu? Yaaaaa…. ada petandanya.

Rondaan kali ini hanya untuk mengambil gambar saja. Bukan untuk menikmati keseronokan meronda. Kami bosan dengan pemandu pelancong dengan lawak jadi tak jadinya.

Read and Write or Reid and Wright?

Saya suka papan iklan di syarikat printing ini. Kena sungguh. Ah… errr…. ehem… juga mamat yang nampak mukanya dari sisi. Hahahaha… halwa mata saja. Saya sedikit ‘kompius’ kerana dia kelihatan seperti latino tapi duduk bersama-sama wanita Inggeris yang jauuuh lebih tua darinya. Oh! Bersangka baik sajalah kita ye.

p/s : petanda isi perut burung yang jatuh mengikut graviti adalah – saya ketinggalan kapal terbang lagi disebabkan jalanraya yang TERLALU sesak di Belfast. Kali ini saya terpaksa mengambil ‘flight’ jam 9.05pm. Tiba di Glasgow 9.50pm. Kawan-kawan dari Malaysia yang bercuti pula baru tiba di Buchanan Bus Station. Argh!!!

You might also enjoy

KE DUBLIN

Isnin lepas, saya mengendeng ikut ‘housemate’ pergi ke menyeberang laut

DESTINASI TERAKHIR: MANCHESTER

Jumaat: 18 Mac 2022 HARI NI KAMI tinggalkan Glasgow dan mulakan perjalanan ke Manchester pula. Ini bandar terakhir kami di UK sebelum…

DUNEDIN, IBU KOTA SCOTLAND

Rabu: 16 Mac 2022 BAS KAMI KE Edinburgh bertolak jam 9.40 pagi. Awal pagi kami dah ke Buchanan Bus Station untuk naik bas ke ibu kota…

HELLO GLASGOW!

Selasa: 15 Mac 2022 INILAH TEMPAT JATUH bangun selama 5 tahun. Banyak kenangan pahit manis di sini. Bandar yang menyatukan kami yang ke…

BYE HULL, SAMPAI KETEMU LAGI

Isnin: 14 Mac 2022 TIBA MASA KAMI tinggalkan bandar York dan pasangan yang dah jadi keluarga angkat aku. Hari ni kami akan ke Glasgow…

KOTA DI BALIK TEMBOK

Sunday: 13 Mac 2022 HARI NI KAMI ke York pula. Asalnya nak cari carboot tapi memandangkan masih lagi dalam bulan musim sejuk, belum ada…

KNARESBOROUGH PEKAN FAIRY TALE

Sabtu: 12 Mac 2022 HARI NI KAMI ke Knaresborough. Tempat ni lebih kurang 70 batu jauhnya dari Hull. Jadi, pagi lepas sarapan, kami pun…

PERJALANAN KE HULL

Jumaat: 11 Mac 2022 JAM 6AM, KAMI dah sedia nak keluar heret beg ke stesen kereta api King Cross. Pembantu hotel kata, tak perlu buat…