99 CAHAYA CINTA

Share this article

MENONTON 99 CAHAYA di Langit Eropa di saluran Oasis (106) yang merupakan adaptasi novel tempoh hari, membawa aku kembali kepada hari-hari ketika aku berada beribu batu jauhnya dari tanah air. Cerita-cerita yang dipaparkan dalam filem itu, memang sangat dekat di hati.

99 Cahaya di Langit Eropa adalah kisah benar kehidupan Hanum Salsabiela Rais (dilakonkan oleh Acha Septriasa) seorang wartawan yang mengikuti suaminya Rangga Alhmahendra (Abimana Aryasatya) ke Vienna, Austria yang meneruskan pengajian PhD-nya di sana.

Awal-awal berada di negara asing membuatkan Hanum bosan. Budaya dan masalah bahasa menjadikan Hanum kekok untuk mendekati penduduk tempatan, sehinggalah satu hari beliau membuat keputusan untuk menyertai kelas belajar bahasa Jerman-Austria.

Ketika di kelas Hanum berkawan dengan Fatma Pasha, seorang warga Turki yang tinggal di Vienna. Hanum kemudian rapat dengan anak Fatma, Ayse (Aishah) yang keletah. Persahabatan yang memberi kesan mendalam kepada Hanum. Daripada mereka Hanum mengenali sejarah Islam di Eropah dengan lebih jelas.

Rasa ingin tahu Hanum mengenai Islam membawa beliau ke Paris, Perancis dan bertemu dengan sahabat baharu, Marion Latimer yang diperkenalkan oleh Fatma. Pembacaan seterusnya membawa mereka ke Cordoba, Sepanyol dan akhirnya bertemu kembali dengan Fatma di Istanbul, Turki di mana persoalan mengenai keadaan kesihatan Ayse akhirnya diketahui.
Antara babak yang saya suka dalam filem ini adalah saat kedua-dua mereka berada di Paris dan Rangga membawa isterinya Hanum ke Eiffel Tower untuk menikmati pemandangan kota metropolitan itu. Saat tiba waktu Maghrib, tiba-tiba sahaja, Rangga terus melantunkan azan di sudut menara.

Kasih sayang antara kedua-duanya juga sangat manis. Hidup sebagai suami isteri memerlukan pengertian yang tinggi dan juga pengorbanan, apatah lagi berada di tempat yang jauh dari keluarga dan rakan. Salah faham menyebabkan Hanum kecewa dengan Rangga tetapi kasih sayang yang menebal antara keduanya akhirnya menjernihkan situasi. Best!

Filem ini turut menyentuh masalah biasa yang dihadapi oleh masyarakat Islam di Eropah. Mungkin kita menganggap bahawa peradaban Eropah itu tinggi di mana mereka memandang setiap individu itu setaraf.

Namun, realitinya segelintir mereka tidak pandai menyembunyikan pandangan rasis dan memandang hijab yang dikenakan oleh wanita Islam sebagai pendatang yang hanya menyusahkan negara mereka. Mereka yang bangga dengan ketinggian adab dan budaya sendiri kadang kala sukar menerima budaya yang begitu asing kepada mereka. Apatah lagi menyentuh soal agama.

Persoalan lain yang disentuh dalam filem keluaran Maxima Pictures pada akhir 2013 ini adalah dilema pelajar Islam. Contohnya antara tanggungjawab belajar dengan tanggungjawab kepada Tuhan, yang mana perlu didahulukan? Apakah tiada tolak ansur antara keduanya?

Sedang sahabat Rangga, si Khan begitu kukuh dengan pendirian bahawa Tuhan yang mesti didahulukan dalam semua aspek (tidak hadir langsung dalam ujian kerana bertembung dengan jadual solat Jumaat), Rangga cuba mencari jalan tengah. Adakah iman Rangga senipis kulit bawang hanya kerana beliau mahu mencari keseimbangan antara duniawi dan akhirat?

Isu toleransi ini yang ditekankan dalam 99 Cahaya di Langit Eropa. Bagaimana umat Islam itu perlu menonjolkan bahawa Islam itu agama yang lembut, penuh kasih sayang, agama yang memahami tuntutan duniawi dan mementingkan hubungan sesama manusia.

Khan seorang siswazah dari Pakistan, digelar CurryMan, kerana beliau sering membawa bekal kari ke universiti dan memanaskan makanan dalam ketuhar gelombang di pantri. Stefan, sahabat yang sama-sama menjalankan penyelidikan PhD tidak menyenangi bau kari lalu kedua-duanya sering bertengkar. Khan menggelarkan Stefan sebagai PigMan kerana dia gemarkan daging babi.

Pertembungan agama yang berbeza dan budaya asing sebenarnya dapat diselesaikan sekiranya masing-masing mahu memahami antara satu sama lain. Sebenarnya, bagi Khan, kari adalah makanan halal yang paling murah yang boleh dimakan, begitu juga dengan Stefan yang memilih daging babi kerana ia adalah daging paling murah yang boleh dinikmati oleh pelajar sepertinya.

Tidak terkecuali kepada Rangga, di mana ikan kering yang sudah menjadi lauk biasa baginya. Tiga budaya, dua agama tetapi pemilihan makanan didasari oleh kemampuan mereka yang terbatas sebagai pelajar.

Jadi bagi aku, menonton 99 Cahaya di Langit Eropa seperti membuka helaian-helaian memori ketika menjadi pelajar di Glasgow, United Kingdom circa 2006-2011 yang lalu. Walaupun tidak mempunyai masalah bahasa seperti Rangga dan Hanum, namun tetap dapat memahami masalah-masalah yang dihadapi oleh mereka.

Mungkin kami bernasib baik kerana bangunan universiti agak dekat dengan masjid SUMSA (Strathclyde University Muslim Students Association), namun ada masa-masanya terpaksa juga membentang jaket untuk bersolat di sudut bilik komputer atau di balik tiang.

Seperti filem berkenaan, minda aku menjadi lebih terbuka dalam mentafsir peribadi seorang Muslim. Agama ini sebenarnya bersifat terbuka, lembut dan menyayangi. Bertentangan sekali dengan peribadi pengganas yang tidak berperi kemanusiaan.

Bukanlah Islam itu bersifat lemah, hanya setiap jalinan persahabatan perlu dimulakan dengan lembut, berkasih sayang dan tanpa prejudis, namun sekiranya persahabatan yang dihulurkan dibalas tuba, maka tindakan yang diambil perlu setimpal.

#99cahayadilangiteropah #reviewfilem #moviereview #rangga #indonesia #vienna #wien #austria #backpacking #backpacker #ladybackpacker #femalebackpacker #europe #travel #salzburg

You might also enjoy

KE DUBLIN

Isnin lepas, saya mengendeng ikut ‘housemate’ pergi ke menyeberang laut

DESTINASI TERAKHIR: MANCHESTER

Jumaat: 18 Mac 2022 HARI NI KAMI tinggalkan Glasgow dan mulakan perjalanan ke Manchester pula. Ini bandar terakhir kami di UK sebelum…

DUNEDIN, IBU KOTA SCOTLAND

Rabu: 16 Mac 2022 BAS KAMI KE Edinburgh bertolak jam 9.40 pagi. Awal pagi kami dah ke Buchanan Bus Station untuk naik bas ke ibu kota…

HELLO GLASGOW!

Selasa: 15 Mac 2022 INILAH TEMPAT JATUH bangun selama 5 tahun. Banyak kenangan pahit manis di sini. Bandar yang menyatukan kami yang ke…

BYE HULL, SAMPAI KETEMU LAGI

Isnin: 14 Mac 2022 TIBA MASA KAMI tinggalkan bandar York dan pasangan yang dah jadi keluarga angkat aku. Hari ni kami akan ke Glasgow…

KOTA DI BALIK TEMBOK

Sunday: 13 Mac 2022 HARI NI KAMI ke York pula. Asalnya nak cari carboot tapi memandangkan masih lagi dalam bulan musim sejuk, belum ada…

KNARESBOROUGH PEKAN FAIRY TALE

Sabtu: 12 Mac 2022 HARI NI KAMI ke Knaresborough. Tempat ni lebih kurang 70 batu jauhnya dari Hull. Jadi, pagi lepas sarapan, kami pun…

PERJALANAN KE HULL

Jumaat: 11 Mac 2022 JAM 6AM, KAMI dah sedia nak keluar heret beg ke stesen kereta api King Cross. Pembantu hotel kata, tak perlu buat…